Bukti Kecerdasan Imam at-Tirmidzi

oleh -259 views

Syaichona.net- Siapa yang tidak kenal dengan al-Imam at-Tirmidzi? Penulis kitab al-Jami’ atau Sunan at-Tirmidzi, salah satu penulis Kutubu as-Sittah, (enam kitab hadits) selain Shahih Al-Bukhari, Shahih Muslim, Sunan An-Nasa’i, Sunan Abu Dawud, dan Sunan Ibnu Majah yang menjadi referensi utama dalam literatur Islam.

Beliau lahir di kota Tirmidz tahun 209 H. (tidak diketahui dengan pasti desa tempat kelahiran beliau). Wafat pada Bulan Rajab tahun 279 H. Beliau adalah salah satu murid dari Imam al-Bukhari.

Syaikh Abu Saad al-Idrisiy mengatakan:

كان أبو عيسى يضرب به المثل في الحفظ

Abu Isa (at-Tirmidzi) adalah orang yang dijadikan contoh dalam kuatnya hafalan.

Imam al-Hakim berkata:

سمعت عمر بن علك يقول : مات البخاري ، فلم يخلف بخراسان مثل أبي عيسى ، في العلم والحفظ ، والورع والزهد

“Aku pernah mendengar Umar bin ‘Allak berkata: “Imam al-Bukhari telah wafat, maka tidak ada orang Khurrasan orang pantas menggantikan Imam al-Bukhari seperti Abu Isa dalam bidang ke ilmuan, hafalan, wara’ dan zuhudnya.

Dan cukuplah kisah berikut membuktikan kecerdasaan Imam at-Tirmidzi yang dinarasikan Syaikh Abu Saad al-Idrisiy bersanad langsung pada beliau :

كنت في طريق مكة، فكتبت جزأين من حديث شيخ، فوجدته فسألته، وأنا أظن أن الجزأين معي، فسألته فأجابني، فإذا معي جزآن بياض، فبقي يقرأ على من لفظه، فنظر فرأى في يدي ورقا بياضا، فقال: أما تستحي مني؟ فأعلمته بأمري، وقلت: أحفظه كله. قال: اقرأ، فقرأته عليه، فلم يصدقني وقال: استظهرت قبل أن تجيء؟ فقلت : حدثني بغيره. قال: فحدثني بأربعين حديثا ثم قال: هات، فأعدتها عليه ما أخطأت في حرف

”Pada saat aku dalam perjalanan menuju Makkah, setali tiga uang aku sempatkan menghimpun hadits-hadits sebanyak 2 jilid yang berasal dari seorang syaikh (namun aku belum pernah bertemu beliau secara bertatap muka). Di lain kesempatan, Aku bertemu dengan beliau. Aku pun tidak menyia-nyiakan kesempatan untuk menanyakan hadits-hadits yang aku himpun tadi kepada beliau langsung.

Saat itu aku berfikir tulisan-tulisan hadits sebanyak 2 jilid itu masih ada padaku. Namun alangkah terkejutnya aku ketika melihat tumpukan kertas yang aku bawa ternyata berisi lembaran-lembaran putih yang kosong tanpa tulisan. Terpaksa aku menyampaikan hadits-hadits itu dihadapan beliau mengandalkan ingatanku sembari memegang lembaran-lembaran kertas yang kosong ditangan.

Ketika aku sedang menyampaikan hadits demi hadits dihadapan syaikh dan beliau melihat lembaran-lembaran kertas di tanganku kosong. Beliau menegurku:

“Tidakkah engkau malu kepadaku”.

Melihat beliau kurang simpati, aku pun menceritakan kejadian sebenarnya dan berkata pada beliau: “Tapi aku telah hafal semuanya Syaikh!”.

“Kalau begitu bacalah!”. Perintah Syaikh kepadaku.

Aku pun membaca hadits-hadist itu persatu di hadapan beliau, namun beliau belum mempercayai pengakuanku dan berkata:

“Pasti telah engkau menghafalkan sebelum datang kepadaku!”

“Tidak wahai Syaikh”. Jawabku.

Dan untuk membuktikan kebenaran ucapanku, aku meminta Iagi agar beliau meriwayatkan hadits yang lain. Lalu beliau berkata:

”Coba ulangi hadits-hadits yang aku baca barusan.”

Dengan izin Allah ﷻ, aku ternyata dapat membacakannya kembali dari hadits pertama sampai selesai tanpa ada salah satu huruf pun.

Semoga Manfaat

Penulis : Abdul Adzim

Publisher : Fakhrul

✍️ Syaikh Abdullah bin Hijazi asy-Syarqawiy| Syarah Mukhtashar asy-Syamail al-Muhammadiyah| Maktabah Kasyidah, halaman 6.

banner 700x350

No More Posts Available.

No more pages to load.