Makan Menggunakan Tangan Adalah Sebuah Kemuliaan Bagi Manusia

oleh -2,106 views

Syaichona.net- Suatu hari Syaikh Ya’qub bin Ibrahim al-Anshari atau yang lebih dikenal dengan sebutan Abu Yusuf al-Qadhi (W. 182 H) murid Imam Abu Hanifah diundang makan oleh Raja Harun ar-Rasyid.

Saat makanan dihidangkan, Raja Harun ar-Rasyid memarahi sang pelayan karena tidak menyertai sendok makan. Rupanya sang pelayan lupa, jika kebiasaan Raja Harun ar-Rasyid ketika makan menggunakan sendok.

Melihat Raja Harun ar-Rasyid memarahi sang pelayan, Abu Yusuf al-Qadhi berkata: “Wahai Amirul Mukminin! telah diriwayatkan dari Kakek anda Abu al-Abbas yaitu Abdullah bin Abbas ra. tentang tafsiran dari firman Allah ﷻ

وَلَقَدْ كَرَّمْنَا بَنِىٓ ءَادَمَ وَحَمَلْنَٰهُمْ فِى ٱلْبَرِّ وَٱلْبَحْرِ وَرَزَقْنَٰهُم مِّنَ ٱلطَّيِّبَٰتِ وَفَضَّلْنَٰهُمْ عَلَىٰ كَثِيرٍ مِّمَّنْ خَلَقْنَا تَفْضِيلًا

Artinya: “Dan sesungguhnya telah kami muliakan anak-anak Adam, kami angkut mereka didaratan dan di lautan, kami beri mereka rezeki dari yang baik-baik dan Kami lebihkan mereka dengan kelebihan yang sempurna atas kebanyakan makhluk yang telah Kami ciptakan.” (QS. Al-Isra: 70).

Bahwa yang dimaksud kemuliaan dalam ayat ini adalah setiap makhluk hidup makan menggunakan mulutnya kecuali anak-anak Adam (manusia), ia memakan makanannya menggunakan tangannya.

Baca Juga :

Tidak lama setelah itu, lalu datanglah sang pelayan membawakan sendok untuk Raja Harun ar-Rasyid. Namun Raja Harun ar-Rasyid menolaknya bahkan mematahkan sendok itu dan beliau akhirnya makan menggunakan tangannya sembari berkata: “Benar kata Kakekku!.”

Penulis : Abdul Adzim 

Publisher : Fakhrul

✍️ Kisah ini disadur dari kitab Makamatu al-Ulama Baina Yadi al-Khulafa’ wa al-Mumara’ karya Hujjatu al-Islam Abu Hamid Muhammad bin Muhammad al-Ghazaliuly, Daru al-Kutub al-Ilmiyah halaman 32.

banner 700x350

No More Posts Available.

No more pages to load.