Tiada Gunanya Nasab Mulia, Jika Tanpa Ilmu dan Amal Kebajikan

oleh -2,363 views

Syaichona.net- Benar apa yang pernah disampaikan Sayyidina Ali bin Abi Thalib ra (w. 40 h):

إِنَّ الْفَتَى مَنْ يَقُوْلُ هٰـأَنَاذَا … لَيْسَ الْفَتَى مَنْ يَقُوْلُ كَانَ أَبِيْ

Sesungguhnya pemuda adalah yang mengatakan inilah aku

Dan bukanlah pemuda yang mengatakan ” bapakku adalah .. ”

Hujjatu al-Islam al-Imam al-Ghazali (w. 505 h) dalam Ihya’ Ulumiddinnya berkata:

لئن فخرت بآباء ذوي شرف … لقد صدقت ولكن بئس ما ولدوا

فالمتكبر بالنسب إن كان خسيساً في صفات ذاته فمن أين يجبر خسته بكمال غيره؟ بل لو كان الذي ينسب إليه حياً لكان لـه أن يقول: الفضل لي: ومن أنت وإنما أنت دودة خلقت من بولي؟ أفترى أن الدودة التي خلقت من بول إنسان أشرف من الدودة التي من بول فرس؟ هيهات بل هما متساويان والشرف للإنسان لا للدودة

Jika engkau membangga–banggakan kakek moyang yang memiliki kemuliaan, engkau benar, namun (engkau) adalah seburuk–buruk anak yang pernah dilahirkan.

Orang yang menyombongkan nasab, jika ia memiliki sifat–sifat rendahan, maka dari mana ia dapat menambal kehinaannya dengan kesempurnaan orang lain? Jika seandainya kakek moyangnya yang ia bangga–banggakan masih hidup, tentu ia akan berkata , “keutamaan itu milikku, siapa dirimu? Kamu tidak lebih dari sekedar ulat yang tercipta dari air kencingku. Adakah kamu anggap bahwa ulat yang tercipta dari air kencing manusia itu lebih mulia dari ulat yang tercipta dari air kencing kuda ? Jauh sekali, bahkan keduanya sama. Kemuliaan itu untuk manusia, bukan untuk ulat”.

Syaikh Ismali Haqqi al-Barusawiy (w. 1137 h) dalam kitab tafsirnya Ruhu al-Bayan menambahkan:

قال بعض الحكماء الابن إذا لم يفعل ما فعل الأب انقطع عنه والامة إذا لم يفعلوا ما فعل نبيهم أخاف ان ينقطعوا عنه فظهر ان لا فائدة فى نسب من غير علم وعمل

Sebagian Ahli Hikmah mengatakan: “Seorang anak jika tidak mengamalkan apa yang diamalkan Ayahnya (dalam ketaatan agama), maka ia terputus darinya dan umat, jika tidak mengamalkan apa yang diamalkan Nabi mereka, maka ditakutkan mereka terputus darinya. Dari itu menjadi jelas, bahwa tidak ada gunanya bernasab (mulia) jika tanpa ilmu dan amal kebajikan. Waallahu A’lamu

Penulis : Abdul Adzim

Referensi:

✍️ Syaikh Ibnu Qayyim al-Jauziyah| Al-Amsal fi al-Qur’ani al-Adzim| Daru al-Ma’rifah hal 88.

✍️ Hujjatu al-Islam al-Imam al-Ghazali| Ihya’ Ulumiddinnya| Maktabah asy-Syamilah juz 3 hal 361.

✍️ Syaikh Ismali Haqqi al-Barusawiy| Ruhu al-Bayan| Daru al-Fikr juz 4 hal 171.

banner 700x350

No More Posts Available.

No more pages to load.