Mengenal Bacaan Wajib diperayaan Bulan Maulid

oleh -577 views

Syaichona.net- Di Madura umumnya kalau acara Maulid Nabi membaca bait, “فى حب سيدنا محمد” sehingga menjadi bacaan khusus. Bait paling awal tersebut oleh orang-orang dijadikan sebagai nama dan judulnya bagi qashidah itu.

Bait awal tersebut tersusun dari jir majrur yang berta’alluq pada khabarnya mubtada yang dibuang. Kira-kira lengkapnya begini :

أنا مستقر فى حب سيدنا محمد

Bait ini terdiri dari Bahar Kamil yang ‘arudh dan dhurubnya kemasukan majzu dan murfil. Wazannya adalah, متفاعلن متفاعلن.

Bait qashidah ini, disusun oleh Syaikh Ahmad bin Qasim al-Maliki yang terkenal dengan sebutan al-Hariri dalam kitab yang kita kenal dengan nama Maulid Syarafil Anam. Akan tetapi kebanyakan orang-orang menganggap kitab ini adalah karangan Imam Ibnu al-Jauzi, sehingga Syaikh Nawawi al-Banteni ketika mensyarahi Maulid ini memberi dua nama :

١. فتح الصمد العالم على مولد الشيخ أحمد بن القاسم

٢. البلوغ الفوزي لبيان ألفاظ مولد إبن الجوزي

Dalam kitab Majmu’atu Mawalid wa Ad’iyah yang banyak beredar di toko-toko kitab, bait “Fi Hubbi Sayidina Muhammad” terdapat pada Maulid Syarafil Anam, tapi di sana terdapat beberapa bait qashidah yang kurang lengkap.

Di antaranya yang hilang dalam kitab Majmu’ adalah bait berikut ini :

مدفن سيدنا محمد * طيب القرى بلده مفخم

أعمار سيدنا محمد * ستون جيم من معوم

Selain ada yang hilang, ada juga dua bait yang tertukar antara separuh bait awal dan separuh bait kedua, sehingga menghilangkan kedua separuh bait yang lain. Dua bait tersebut adalah :

أحيا الدجا زمنا محمد * حتى اشتكت قدم مورم

لما علا ودنا محمد * مولا ه سلمه و كلم

Sedangkan di dalam kitab Majmu’ dua bait di atas dijadikan satu, sehingga sulit untuk dipahami secara makna. Di sana tertulis :

أحيا الدجا زمنا محمد * مولاه سلمه وكلم

Dan di kitab Majmu’ terdapat satu tambahan bait yang tidak tertulis di kitab yang lain, seperti di kitab Fathus Shamadil Alim karya Syaikh Nawawi al-Banteni misalnya. Bait tersebut tertulis :

ميلاد سيدنا محمد * أم القرى بلد معظم

Wallahu A’lam

Oleh :Shofiyullah el_Adnany

Referensi :

1. Fathus Shamadil Alim | Syaikh Nawawi al-Banteni | halaman 2, 50.

2. Majmu’ Mawalid wa Ad’iyah | Toko Kitab al-Hidayah | halaman 156.

banner 700x350

No More Posts Available.

No more pages to load.