Biasakan Menulis Apa yang Kalian Baca, Meski Hafalan di Luar Kepala

oleh -325 views

Syaichona.net- Di antara penyabab kegagalan para pelajar masa kini untuk meraih ilmu adalah malas membaca ulang pelajaran yang telah didapat dan enggan mencatat keterangan tambahan yang diberikan guru.

Imam an-Nawawi bin Syaraf (w. 676 h) dalam kitabnya al-Majmu’ Syarah al-Muhaddab mengingatkan:

ولا يحتقرن فائدة يراها أو يسمعها في أي فن كانت، بل يبادر إلى كتابتها، ثم يواظب على مطالعة ما كتبه

“Janganlah seorang penuntut ilmu meremehkan suatu pelajaran yang ia lihat atau mendengar dari disiplin ilmu manapun, tetapi hendaknya ia segera menulisnya, kemudian membaca apa yang sudah ia tulis secara berkesinambungan. “

Dihalaman sebelumnya beliau juga berkata :

 ولا يؤخر تحصيل فائدة،وإن قلت إذا تمكن منها، وإنْ أمن حصولها بعد ساعة، لأن للتأخير آفات، ولأنه في الزمن الثاني يحصل غيرها

“Janganlah dia mengundur-undur untuk mencari pelajaran walaupun hanya sedikit, jika hal itu memungkinkan, walaupun itu bisa dilakukan setelah satu jam lagi, karena mengakhirkan sesuatu adalah suatu penyakit, dan juga karena waktu setelah itu bisa dipergunakan untuk yang lain. “

Dan di antara faidah mencatat setiap keterangan dari guru bagi pelajar adalah melawan lupa ketika kelak sudah terjun ke masyarakat dan jarang membuka kitab lagi lantaran waktu terbagi dengan kesibukan yang lain.

Karena itu, betapa banyak ulama yang menyesal ketika mereka tidak segera menulis pelajaran yang mereka dapatkan sehingga hilang lagi, atau mereka hanya mengandalkan hafalan kemudian menjadi lupa. Salah satunya adalah al-Hafidz Ibnu Hajar al-Atsqalaniy (w. 852 h) sebagaimana yang pernah diungkapkan oleh muridnya as-Sakhawi di dalam al-Jawahir wa ad-Durar fi Tarjamati Syaikh Ibnu Hajar:

 أما التفسير، فكان فيه آيةٌ من آيات الله تعالى، بحيث كان يظهر التأسف في إهمال تقييد ما يقع له من ذلك مما لا يكون منقولا… وفي أواخر الأمر صار بعض طلبته يعتني بكتابة ذلك

 أما التفسير، فكان فيه آيةٌ من آيات الله تعالى، بحيث كان يُظْهِر التأسُّفَ في إهمال تقييد ما يقع له من ذلك مما لا يكون منقولاً… وفي أواخر الأمر صار بعض طلبته يعتني بكتابة ذلك

“Adapun dalam masalah tafsir, beliau termasuk salah satu tanda dari tanda-tanda kekuasaan Allah ﷻ, karena beliau mengungkapkan rasa penyesalannya ketika tidak mencatat suatu pelajaran yang belum pernah diriwayatkan, sehingga pada pada akhirnya, sebagian murid-muridnya sangat antusias dalam mencatat setiap pelajaran yang mereka dapatkan.“

Makanya, para ulama tidak menyia-nyiakan waktu mereka untuk menulis pelajaran apa saja yang mereka dapatkan selama belajar, bahkan ketika mereka melakukan aktivitas sehari-hari. Di bawah ini beberapa contoh dari kesungguhan tersebut :

Diriwayatkan bahwa Imam al-Bukhari bangun berkali-kali dalam satu malam, hanya untuk menulis ide-ide yang terdetik pada waktu itu sebagaimana yang disampaikan Ibnu Asakir (w. 571 h) dalam Tarikh Madinah Damsyiq Adz-Dzahabiy (w. 1274 h) dalam Sira A’lami an-Nubala’, beliau berdua berkata:

 كنت مع محمد بن إسماعيل بمنزله ذات ليلةٍ، فأحصيت عليه أنه قام وأسْرَجَ يستذكر أشياءَ يُعلِّقها في ليلةٍ ثمان عشرة مرَّة

“Suatu ketika akau bersama Muhammad bin Ismail al-Bukhari di rumahnya pada malam hari, saya hitung bahwa beliau bangun dan menyalakan lampu untuk menulis sesuatu yang beliau ingat pada satu malam sampai 18 kali bangun.“

Hal ini juga pernah dilakukan oleh Imam asy-Syafi’i, sebagaimana pernah diungkapkan Ibnu Katsir (w. 774 h) dalam Thabaqatu al-Fuqaha’ asy-Syafi’iyin melalui riwayat al-Humaidi teman karib Imam asy-Syafi’i mengisahkan:

خرجت في بعض الليل فأرى المصباح، فأصيح: يا غلام، فيسمع صوتي، فيقول: بحقي عليك ارق، فأرقي، فإذا قرطاس ودواة، فأقول فيه: يا أبا عبد الله، فيقول: تفكرت في معنى حديث، أو مسألة، فخفت أن يذهب علي، فأمرت بالمصباح وكتبته

Di suatu malam aku keluar lalu melihat lampu rumah Imam asy-Syafi’i masih menyala, maka aku berteriak (memanggilnya): “Wahai anak muda!”. Lantas beliau mendengar panggilanku kemudian berkata padaku: “Mendekatlah kemari.” Lalu aku mendekat masuk ke rumahnya. Ketika aku mendekat kepadanya, aku mendapati kertas dan alat tulis, maka aku bertanya: ”Ini apa wahai Abu Abdullah? “ Maka beliau menjawab :

“Saya merenungi arti sebuah hadits atau dalam suatu masalah ilmiyah, saya khawatir akan hilang dari benak saya, maka saya menyalakan lampu dan menuliskannya dalam kertas. “

Al-Hafidz Ibnu Hajar al-Atsqalaniy menyebutkan:

 وكان مقطعا في منزله لا يتردد إلى احد الا إلى سوق الكتب، وإذا حضر إليها لا يشترى شيئا، وإنما يطالع في حانوت الكتبي طول نهاره ومعه ظهور أوراق يعلق فيها ما يعجبه، ثم يرجع فينقله إلى تصانيفه

“Bahwa Imam az-Zarkasyi (w. 794 h ) pengarang kitab al-Bahru al-Muhith dalam ilmu Ushul Fiqh), kebiasaan beliau sering pergi ke toko-toko buku. Jika sudah sampai di tempat tersebut beliau tidak membeli sesuatu apa pun akan tetapi beliau membaca buku-buku di toko kitab itu sepanjang hari dan beliau selalu menulis pelajaran-pelajaran yang beliau dapat selama membaca dalam daftar kecil yang selalu beliau bawa. Kemudian ketika beliau pulang catatan-catatan tersebut beliau pindah ke dalam buku-buku yang beliau sedang susun. Waallahu A’lamu

Penulisan : Abdul Adzim

Referensi:

✍️ Muhyiddin Abu Zakaria Yahya bin Syaraf an-Nawawi| Al-Majmu’ Syarah al-Muhaddab|Daru al-Kutub al-Ilmiyah juz 1 hal 463-465.

✍️ Al-Hafidz Ibnu Hajar al-Atsqalaniy| Al-Jawahir wa ad-Durar fi Tarjamati Syaikh Ibnu Hajar| Daru Ibnu Hazam hal 661.

✍️ Abu al-Qasim Ali bin al-Hasan bin Hibatullah bin Abdullah Ibnu Asakir | Tarikh Madinah Damsyiq| Daru al-Fikr juz 52 hal 70.

✍️ Syamsuddin Muhammad bin Ahmad bin Utsman Adz-Dzahabiy| Sira A’lami an-Nubala’| Muassisu ar-Risalah juz 12 hal 404.

✍️ Abu al-Fida Imaduddin Ibnu Katsir| Thabaqatu al-Fuqaha’ asy-Syafi’iyin| Daru al-Kutub al-Ilmiyah juz 1hal 126.

✍️ Badruddin Muhammad bin Abdullah az-Zakasyi| Al-Burhan fi Ilmi al-Quran| Daru at-Tirats hal 4.

banner 700x350

No More Posts Available.

No more pages to load.