KEUTAMAAN MENGHAFAL NADHAM AQIDATUL AWAM

oleh -2.685 views

Syaichona.net- Dikampung saya, Nadham Aqidatul Awam menjadi bacaan rutin setiap malam Jumat di masjid, sehingga sedari kecil saya sudah hapal nadhaman itu.

Terutama di bulan puasa, menjadi wiridan selepas adzan Isya, sambil menunggu jama’ah untuk shalat Tarawih.

Nadham Aqidatul Awam menjelaskan tentang ilmu Kalam (tauhid), yang pada akhir-akhir pembahasannya menjelaskan tentang sirah nabi, nasab dan keluarganya.

Kitab nadham ini menjadi terkenal dan banyak dikaji tidak luput dari pengarangnya yang luar biasa, serta kronologi penyusunannya.

Al-Allamah as-Sayid al-Imam Ahmad al-Marzuqi al-Maliki al-Makki suatu ketika bermimpi Nabi ﷺ, dengan para sahabat yang ada di kanan kirinya.

Kemudian Nabi ﷺ berkata,

وقال له : إقرأ منظومة التوحيد التى من حفظها دخل الجنة، ونال المقصود من كل خير واقف الكتاب والسنة.

“Bacalah Nadhaman Tauhid, yang barang siapa menghafalnya akan masuk syurga, dan akan memperoleh apa yang diinginkan dari kebaikan-kebaikan yang sesuai dengan al-Quran dan Hadits.”

فقال له : وما تلك المنظومة يارسول الله؟

Lalu beliau balik bertanya, “Apa yang dimaksud dengan nadhaman itu, Wahai Rasulullah?”

فقال الأصحاب له : إسمع من رسول الله ﷺ ما يقول.

Para sahabat menjawab, “Dengarkan apa yang akan dibacakan oleh Rasulullah ﷺ.”

فقال رسول الله ﷺ : قل (أبدأ باسم الله والرحمن)
فقال أبدأ باسم الله والرحمن، إلى أخرها وهو قوله
وصحف الخليل والكليم * فيها كلام الحكم العليم.

Kemudian Rasulullah ﷺ bersabda, “Katakan, “Abdau bismillahi war rahmani” (Saya memulai merangkum kitab ini dengan menyebut Nama Allah yang Maha Belas Kasih).

Kemudian beilau ikut membaca, “Abdau bismillahi war rahmani” sampai pada nadham, “Wa suhuful khalili wal kalimi, fiha Kalamul hakamil alimi.”

Dan Rasulullah ﷺ mendengarkannya. Setelah bangun dari tidurnya, lalu beliau membaca apa yang telah dilihatnya dalam mimpi tadi, dapat menghafalnya dari awal hingga akhir.

Kemudian beliau bermimpi Rasulullah ﷺ lagi untuk kedua kalinya ketika waktu Sahar. Rasulullah ﷺ berkata,

إقرأ ماجمعته – أى في قلبك

“Bacalah nadham yang telah kamu rangkum (maksudnya yang dirangkum dan dihafal dalam hatimu).”

Kemudian beliau membacanya dari awal hingga akhir. Sedang nabi ﷺ berdiri di depannya dan para sahabat di kanan kirinya, bersama-sama membaca “Amin” ketika selesai dibacakan bait-bait nadhaman ini.

Setelah khatam, lalu Nabi ﷺ mendoakan beliau,

وفقك الله تعالى لما يرضيه وقبل منك ذالك وبارك عليك وعلى المؤمنين ونفع بها العباد، أمين.

“Semoga Allah ﷻ meridlaimu, menerima apa yang telah kamu karang, memberi keberkahan padamu dan orang-orang yang beriman, serta nadhaman itu bermanfaat bagi hamba-hamba Allah ﷻ. Amin. Waallahu A’lamu

Penulis: Shofiyullah El-Adnany

Publisher : Fakhrul

banner 700x350

No More Posts Available.

No more pages to load.