π‡πˆπŠπŒπ€π‡ πŒπ„ππ†π€π–π€π‹πˆ 𝐃𝐄𝐍𝐆𝐀𝐍 𝐁𝐀𝐂𝐀𝐀𝐍 π‡π€πŒπƒπ€π‹π€π‡ π’π„π“πˆπ€π πŒπ„π‹π€πŠπ”πŠπ€π πŠπ„π“π€π€π“π€π

oleh -84 views

Selain membaca Basmalah, kita umat Islam dianjurkan untuk senantiasa mengawali setiap melakukan pekerjaan yang baik (ketaatan) dengan bacaan Hamdalah sebagaimana sabda Rasulullah SAW:

 

كُلُّ Ψ£ΩŽΩ…Ω’Ψ±Ω Ψ°ΩΩŠΩ’ Ψ¨ΩŽΨ§Ω„Ω Ω„Ψ§ΩŽ ΩŠΩΨ¨Ω’Ψ―ΩŽΨ£Ω ΩΩΩŠΩ’Ω‡Ω بِبِسْمِ Ψ§Ω„Ω„ΩŽΩ‘Ω‡Ω ΩΩŽΩ‡ΩΩˆΩŽ Ψ£ΩŽΨ¬Ω’Ψ°ΩŽΩ…Ω

 

β€œπ‘Ίπ’†π’•π’Šπ’‚π’‘ π’‘π’†π’“π’Œπ’‚π’“π’‚ π’‘π’†π’π’•π’Šπ’π’ˆ π’šπ’‚π’π’ˆ π’•π’Šπ’…π’‚π’Œ π’…π’Šπ’…π’‚π’‰π’–π’π’–π’Š π’…π’†π’π’ˆπ’‚π’ π‘©π’‚π’”π’Žπ’‚π’π’‚π’‰ π’Žπ’‚π’Œπ’‚ π’Šπ’‚ π’Œπ’†π’‰π’Šπ’π’‚π’π’ˆπ’‚π’ π’ƒπ’†π’“π’Œπ’‚π’‰.” (𝑯𝑹. 𝑨𝒃𝒖 𝑫𝒂𝒖𝒅).

 

كُلُّ Ψ£ΩŽΩ…Ω’Ψ±Ω Ψ°ΩΩŠΩ’ Ψ¨ΩŽΨ§Ω„Ω Ω„Ψ§ΩŽ ΩŠΩΨ¨Ω’Ψ―ΩŽΨ£Ω ΩΩΩŠΩ’Ω‡Ω بـِ (Ψ§Ω’Ω„Ψ­ΩŽΩ…Ω’Ψ―Ω Ω„Ω„Ω‡) ΩΩŽΩ‡ΩΩˆΩŽ Ψ£ΩŽΩ‚Ω’Ψ·ΩŽΨΉΩ.

 

“π‘Ίπ’†π’ˆπ’‚π’π’‚ π’‘π’†π’“π’Œπ’‚π’“π’‚ π’‘π’†π’π’•π’Šπ’π’ˆ π’šπ’‚π’π’ˆ π’•π’Šπ’…π’‚π’Œ π’…π’Šπ’‚π’˜π’‚π’π’Š π’…π’†π’π’ˆπ’‚π’ π’‰π’‚π’Žπ’…π’‚π’π’‚π’‰, π’Žπ’‚π’Œπ’‚ π’‘π’†π’“π’Œπ’‚π’“π’‚ 𝒕𝒆𝒓𝒔𝒆𝒃𝒖𝒕 𝒕𝒆𝒓𝒑𝒖𝒕𝒖𝒔.” (𝑯𝑹. 𝑰𝒃𝒏𝒖 𝑴𝒂𝒋𝒂𝒉).

 

Khusus untuk hikmah mengawali setiap pekerjaan (yang baik) dengan membaca Hamdalah, al-Ustadz al-Sayyid Muhammad Haqqi an-Nazily dalam kitabnya Khazinatu al-Asror menerangkan: “Adapun hikmah Allah memerintahkan pada kita hamba-Nya agar mengucapkan “Alhamdulillah Rabbil ‘Alamin” sebelum mengerjakan segala ketaatan ada beberapa pendapat;

 

1. Karena yang pertama kali diberikan Allah SWT kepada kita adalah kenikmatan seperti penciptaan yang sempurna, makanan yang enak, kehidupan yang layak, kemampuan, ilmu, pengetahuan, bisa berbicara, ibadah dan lain sebagainya. Sebab itulah Allah SWT memerintahkan kita untuk mengucapkan Hamdalah atau memuji-Nya, sehingga Allah SWT selalu menjaga dan menambahkan anugrah-Nya kepada kita.

 

2. Karena membaca Hamdalah adalah keta’atan (ibadah) yang paling mudah, oleh karena itu, Allah SWT memerintahkan kita mengawali segala ketaatan dengan membaca Hamdalah agar kita bisa membiasakan diri (tidak merasa berat melaksanakan) keta’atan setelahnya.

 

Diceritakan ada seorang laki-laki dari kalang orang-orang sholeh berkata: β€œMulailah dengan membaca Hamdalah dan Istigfar, tidak bacaan lainnya.” Lalu laki-laki tersebut ditanya: “Kenapa hanya dua itu?”: β€œKarena perbuatan manusia tidak lepas dari dua hal: Pertama, nikmat yang sempurna. Kedua, banyaknya perbuatan maksiat, sebab itulah, Allah memerintahkan kita untuk mengucapkan Hamdalah sebagai tanda syukur atas limpahan nikmat yang telah diberikan dan memerintahkan kita untuk ber-Istigfar (memohon ampunan) sebagai menebusΒ  banyaknya maksiat atau dosa yang kita perbuat.”  Jawab laki-laki tersebut.

 

3. Karena membaca Hamdalah adalah pertama kali kalam yang diucapkan Bapak kita, Nabi Adam As Ketika beliau bersin, oleh karena itu kita diperintahkan agar mengawali dengan membaca Hamdalah supaya mendapatkan pahala sepadan dengan apa yang telah diperoleh telah Bapak kita, Nabi Adam As, dan bisa mengikuti amalan baik beliau (Iqtida’) adalah sebuah anugrah.

 

Lalu ketika ditanyakan apa hikmah Allah SWT menjadikan awal kalam yang diucapkan lisan Nabi Adam As adalah Hamdalah? Jawabannya adalah bahwa Allah SWT mengajarkan (memberitahukan) pada Nabi Adam As dan keturunannya tentang banyak nikmat yang diberikan Allah SWT serta mengajarkan (memberitahukan) akan banyaknya kesalahan dan keluputan yang diperbuat, sebab itulah Allah SWT menjadikan awal kalam yang di ucapkan oleh lisanΒ  abi Adam As berupa bacaan Hamdalah agar supaya sebanding dengan kenikmatan-kenikmatan yang telah Allah berikan dan setelah membaca Hamdalah, Allah SWT mengikut sertakan bacaan Yarhamuka Rabbuka (ΩŠΨ±Ψ­Ω…Ωƒ Ψ±Ψ¨Ωƒ ) Kepada lisannya nabi Adam As agar supaya sebanding dengan kesalahan dan keluputan yang telah diperbuat.

 

Waallahu A’lamu

 

Penulis:

𝐑𝐒𝐝𝐨 𝐀𝐧-𝐍𝐚𝐟𝐒𝐬

Referensi: π‘²π’‰π’‚π’›π’Šπ’π’‚π’•π’– 𝒂𝒍-𝑨𝒔𝒓𝒐𝒓 𝒉𝒂𝒍 103 π’Žπ’‚π’Œπ’•π’‚π’ƒπ’‚π’‰ 𝒂𝒍-π‘―π’Šπ’…π’‚π’šπ’‚π’‰.

banner 700x350