Anjuran dan Tata Cara Pelaksanaan Sholat Idul Adha

oleh -194 views

SYAICHONA.NET – Salah satu ibadah sunah tahunan yang bisa kita laksanakan  pada hari raya Idul Adha atau hari raya kurban ialah Sholat Idul Adha, sholat Idul Adha merupan sunnah muakkad yang dilaksanakan pada tanggal 10 Dzulhijjah setelah jamaah haji melakukan wukuf di Padang Arafah.

sebagai bentuk kegembiraan menyambut datangnya hari raya, Nabi Muhammad SAW memerintahkan umat Muslim keluar rumah dan menggelar sholat ied pada dua hari raya, Idul Fitri dan Idul Adha, bahkan wanita juga dianjurkan melaksanakan sholat ied. Sesuai hadis Nabi SWA dari Ummu Athiya ra.

عَنْ أُمِّ عَطِيَّةَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْها قَالَتْ : أَمَرَنَا رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَنْ نُخْرِجَهُنَّ فِي الْفِطْرِ وَالأَضْحَى الْعَوَاتِقَ وَالْحُيَّضَ وَذَوَاتِ الْخُدُورِ ، فَأَمَّا الْحُيَّضُ فَيَعْتَزِلْنَ الصَّلاةَ وَيَشْهَدْنَ الْخَيْرَ وَدَعْوَةَ الْمُسْلِمِينَ . قُلْتُ : يَا رَسُولَ اللَّهِ ، إِحْدَانَا لا يَكُونُ لَهَا جِلْبَابٌ . قَالَ : لِتُلْبِسْهَا أُخْتُهَا مِنْ جِلْبَابِهَا

Rasulullah SAW menyuruh kami pada Hari Raya Idul Fitri dan Idul Adha supaya membawa wanita-wanita muda dan para gadis dan wanita haid sekalipun, supaya keluar ke lapangan untuk sholat eid. Adapun wanita haid mereka tidak ikut sholat, tetapi ikut merayakan serta berdoa bersama-sama kaum Muslimin. Aku berkata Rasulullah SAW, ‘Di antara mereka ada yang tidak punya baju untuk menghadirinya.’ Jawab Rasulullah SAW, ‘Suruh pinjam baju saudaranya’.” (HR. Muslim).

Sedangkan waktu pelaksanaan sholat Idul Adha ialah mulai dari naiknya matahari setinggi tombak sampai tergelincir. Dalam pelaksanaannya, disunahkan untuk segera dilakukan di awal waktu, yakni ketika matahari sudah meninggi satu tombak.

Adapun pelaksanaan sholat Idul Adha tidak jauh berbeda dengan sholat lima waktu. Sedangkan letak perbedaannya terdapat pada niatnya, adanya takbir sebanyak 7 kali pada rakaat pertama, dan 5 kali pada rakaat kedua dan Jumlah rakaat sholat Idul Adha adalah dua rakaat.

Berikut tata cara sholat Idul Adha yang benar sesuai dengan sunah:

  1. Pada rakaat pertama, hendaklah imam dan makmum bertakbir tujuh kali selain Takbiratul Ihram. Di antara masing-masing takbir itu disunnahkan membaca, ‘Subhaanallahi wal hamdu lillaahi wa laa ilaaha illallaahu wallaahu Akbar’. Artinya: Mahasuci Allah, segala puji bagi Allah, tiada Tuhan kecuali Allah, Allah Mahabesar.
  2. Pada rakaat pertama, setelah membaca surah Al-Fatihah, disunahkan bagi imam untuk membaca surah Al-A’la atau surah Qaf dengan suara yang keras. Kemudian melakukan rukuk dan sujud sebagaimana sholat lima waktu.
  3. Pada rakaat kedua setelah bangkit dari sujud, takbir dilakukan sebanyak lima kali. Di antara takbir tersebut disunahkan membaca doa sebagaimana pada rakaat pertama.
  4. Pada rakaat kedua, setelah membaca surah Al-Fatihah, disunahkan bagi imam untuk membaca surah Al-Ghasyiyah atau Asy-Syams dengan suara keras. Kemudian, melakukan ruku dan sujud sebagaimana sholat lima waktu dan diakhir dengan salam.
  5. Setelah selesai mengerjakan sholat, hendaklah imam atau khatib berdiri untuk berkhutbah. Khutbah dilakukan dengan dua kali khutbah dan dan sekali duduk di antara dua khutbah. Di sela-sela khutbahnya, hendaklah khatib mengumandangkan takbir dan disunahkan baginya mengawali khutbah dengan takbir.

Berikut niat shalat Idul Adha berjamaah

اُصَلِّى سُنُّةً عِيْدِ الْاَضْحَى رَكْعَتَيْنِ مُسْتَقْبِلَ الْقِبْلَةِ (مَأْمُوْمًا\إِمَامًا) للهِ تَعَالَى

Usholli sunnatan ‘iidil adhaa rok’ataini mustaqbilal qiblati (makmuman/imaaman) lillaahi ta’aalaa

“Aku berniat sholat sunnah Idul Adha dua rakaat menghadap kiblat (menjadi makmum/imam) karena Allah ta’ala.”

Amalan sunnah sebelum sholat Idul Adha

Sebelum sholat Idul Adha, disunahkan mandi terlebih dahulu, memakai wangi-wangian, dan memakai pakaian bagus. Al-Hasan bin Ali menuturkan, “Rasulullah SAW memerintahkan kami dalam Idain (Idul Fitri dan Idul Adha) agar memakai pakaian terbagus yang kami miliki, memakai minyak wangi terbaik yang kami miliki, dan berqurban (pada hari raya Idul Adha) dengan binatang qurban termahal dari apa yang kami miliki.” (HR. Al-Hakim).

Disunnahkan tidak makan lebih dahulu, tetapi makan setelah selesai sholat Idul Adha. Sebagaimana hadits Nabi SAW riwayat Buraidah, “Dan Nabi SAW tidak makan di hari Idul Adha sehingga beliau pulang dari sholat Idul Adha, lalu beliau makan dari daging udhhiyyah (hewan qurbannya).” (HR. At-Tirmidzi).

Rasulullah SAW di hari raya berangkat ke tempat sholat dari satu sajak dan pulang dari sholat melalui jalan yang berbeda.Takbiran atau membaca takbir dan Usai sholat Idul Adha, umat Islam yang mampu disunnahkan menyembelih hewan qurban.

Penulis: Harun Al Rasyid

Editor: Soim Karim

Refrensi:

_ Abu Bakar bin Muhammad Zainal Abidin Syatha, Kitab I`anah Ath-Thalibin.